Home / HUKUM & KRIMINAL / Masyarakat Pertanyakan Kasus Pejabat Kabupaten Waykanan di KPK

Masyarakat Pertanyakan Kasus Pejabat Kabupaten Waykanan di KPK

Way Kanan,garismerahnews.com–

Terkait pemeriksaan sejumlah pejabat Kabupaten Way Kanan oleh KPK, Relly Reagen, salah satu Tokoh Pemuda Waykanan mempertanyakan tindak lanjut perkara tersebut. “Adanya informasi pemanggilan beberapa saksi oleh KPK, tentunya menjadi pertanyaan bagi kami bagaimana kelanjutan kasus tersebut. Tidak mungkin ada asap tidak ada api, jadi kita wajib mempertanyakan kembali publik kok berhenti di bawahan,” ungkapnya, Selasa, 2/10/2018.

Untuk diketahui, sebelumnya telah diberitakan bahwa sejumlah pejabat Way Kanan dipanggil oleh KPK untuk menjalani pemeriksaan. Mereka adalah Kepala Bidang (Kabid) Bina Marga pada Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Waykanan Romi Ferizal dan pegawai swasta CV Nisa Perdana Bidang Konstruksi Bangunan, Sumiati.

Pemeriksaan itu terkait dugaan suap dalam pengusulan dana dari sejumlah daerah untuk masuk RAPBN Perubahan Tahun Anggaran (TA) 2018. Keduanya diperiksa untuk tersangka Yaya Purnomo. Selain Romi dan Sumiati, KPK juga memeriksa Kabid Bina Marga Pemkot Pagar Alam Sumatera Selatan Achmad Adriansyah dan Hasan Syarifudin Borut berprofesi sebagai wiraswasta.

“Penyidik menjadwalkan pemeriksaan empat orang saksi untuk dua tersangka berbeda, terkait kasus suap usulan dana perimbangan keuangan daerah pada RAPBN Perubahan Tahun Anggaran 2018,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah, seperti dilansir hallo.id, belum lama ini.

Menurut Febri Diansyah, pemeriksaan tersebut untuk menelusuri adanya dugaan keterlibatan sejumlah kepala daerah dalam kasus itu. Pasalnya, penyidik KPK menduga eks pejabat Kementerian Keuangan, Yaya Purnomo, terlibat dalam mengurusi anggaran sejumlah proyek di beberapa daerah yang masuk dalam RAPBN Perubahan 2018.

Saat ini, Yaya sudah jadi tersangka karena diduga mengurus usulan dua proyek dari Kabupaten Sumedang.
“Dalam penyidikan ini, KPK menelusuri adanya petunjuk atau bukti awal bahwa praktek pengurusan anggaran diduga juga terkait dengan YP (Yaya Purnomo) di sejumlah daerah,” ujar juru bicara KPK Febri Diansyah, seperti dilansir kumparan.com, baru-baru ini.

Febri mengatakan, hingga saat ini setidaknya penyidik KPK sudah memeriksa 7 kepala daerah dan pejabat dari 4 daerah. Sama seperti pemeriksaan terhadap kepala daerah, Febri mengatakan pemeriksaan terhadap para pejabat daerah itu untuk menemukan bukti lain yang mendukung proses penyidikan kasus ini.”Setidaknya ada 11 kepala daerah dan pejabat di daerah yang telah dipanggil sebagai saksi,” ucapnya.

Febri menyebut 7 kepala daerah yang telah diperiksa dalam kasus ini yakni Wali Kota Dumai Zulkifli, Bupati Halmahera Timur Rudy Erawan, Bupati Seram Bagian Timur Abd Mukti Keliobas, Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman, Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti, Bupati Labuhanbatu Utara Khaerudinsyah Sitorus, dan Bupati Lampung Tengah Mustafa.

Khusus untuk Mustafa, mantan cagub Lampung itu telah berstatus terpidana dalam kasus suap anggota DPRD Lampung Tengah periode 2014-2019 sebesar Rp 9,65 miliar. Adapun, para pejabat pemda yang telah diperiksa KPK yakni berasal dari Kabupaten Kampar, Kota Balikpapan, Kabupaten Pegunungan Arfak, serta Kabupaten Way Kanan.

Dalam kasus ini, KPK menduga Yaya Purnomo, eks anggota DPR F-Demokrat Amin Santono, dan pihak swasta bernama Eka Kamaludin menerima suap Rp 500 juta dari seorang kontraktor bernama Ahmad Ghiast. Ghiast diduga memberikan suap agar Amin dan Yaya untuk mengupayakan dua proyek di Kabupaten Sumedang masuk dalam RAPBN-P Tahun Anggaran 2018. Namun KPK menduga diduga ada suap terkait usulan dana dari sejumlah daerah lain. KPK telah menetapkan Amin, Yaya, Eka, dan Ghiast sebagai tersangka.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Waykanan Saipul mengaku sudah mendapat informasi terkait pejabat Waykanan yang diperiksa oleh Komisi Pemberantas Korupsi (KPK). Saipul juga membenarkan Kabupaten Waykanan mengajukan dana perimbangan tahun anggaran 2018 yang belakangan terungkap ada dugaan suap dalam pengusulan dana dari sejumlah daerah.

“Bukan saya yang di mintai keterangan oleh KPK. Tapi katanya memang ada (pejabat Waykanan), hanya diminta keterangan prosedur pengusulan dana pusat,” ujar Saipul saat dikonfirmasi Harian Pilar, Rabu (22/08/2018).Namun Saipul mengaku benar-benar tidak mengetahui siapa nama pejabat yang diperiksa itu.”Saya gak atau siapa,” ungkapnya.(*)

 1,287 total views,  2 views today

Check Also

Diduga Karena Cemburu Suami Tega Bunuh Istri

Situbondo(GMNews) – Diduga karena cemburu, seorang pria bernama Agus Adi Putra (46) warga Desa Ketah, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *