Home / LAMPUNG / Bandar Lampung / ACT Hapus Duka Warga Terdampak Puting Beliung Tulang Bawang

ACT Hapus Duka Warga Terdampak Puting Beliung Tulang Bawang

BANDAR LAMPUNG (GMNews) – Duka akibat sulitnya perekonomian yang disebabkan Pandemi Corona belum usai, Kini sekitar 100 Bangunan Rumah dan Pondok Pesantren Hancur Tersapu Angin Puting Beliung dikala warga tengah menjalankan Ibadah Puasa dan menyambut Hari Raya Idul Fitri.

Ganasnya angin puting beliung menghancurkan ratusan tempat tinggal warga di beberapa kampung yang ada di Kecamatan Banjaragung dan Kecamatan Banjarmargo, Kabupaten Tulangbawang pada Rabu (20/5/2020).

Seperti diberitakan media setempat, tarian dan tiupan maut puting beliung terjadi sekitar pukul 14.20 WIB. Selain meluluhlantakan bangunan tempat tinggal, puting beliung juga merenggut nyawa dua orang warga. Salah satunya warga Kampung Tri Tunggal Jaya, Kecamatan Banjar Agung, akibat tertimpa pohon jengkol saat sedang masak di dalam rumahnya.

Data sementara, rumah rusak di Kampung Tri Tunggal Jaya sebanyak 50 unit. Rumah rusak berat sekitar 20 unit, sisanya rusak ringan.

Sedangkan di Kampung Dwi Warga Tunggal Jaya ada sebanyak 40 rumah.

Menanggapi kejadian tersebut, Kepala Cabang ACT Lampung Dian Eka Darma Wahyuni menegaskan tim Emergency Respons berangkat kelokasi kejadian untuk assesment dan membawa bantuan bahan pokok dan masker.

Tim berangkat pada Kamis pagi (21/5/2020) dan berkoordinasi dengan relawan setempat mengenai titik-titik yang dikunjungi.

Menurut Dian, duka warga terdampak Puting Beliung sangat berat karena bertepatan dengan dampak Pandemi Covid 19 dan menjelang Hari Raya Idul Fitri. Harapanya semua pihak bisa turut membersamai warga terdampak dengan menyalurkan bantuan terbaik.

(rudi)

 62 total views,  2 views today

Check Also

PMI Tambah Personel untuk Antisipasi Lonjakan Pengunjung di Pusat Perbelanjaan Pasca Lebaran

BANDAR LAMPUNG (GMNews) – Palang Merah Indonesia tambah personel relawan untuk pengecekan suhu di mall …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *